Haedar Nasir  Menyindir Sebuah Partai Islam Yang Kesandung Sapi

baitul arqom 13Dari kiri, Haedar Nasir, Sholik (Moderator), dan Ir. Tamhid Mashudi (PWM)

MasWasis.com, Surabaya, 24 Juli 2013 – Di Indonesia ini ada sebuah partai yang merasa paling Islam dan menganggap yang lainnya kurang islami. Bahkan Muhammadiyahpun dianggap kurang islami. Namun, ternyata partai yang berlabel partai dakwah tersebut kini kesandung (kasus import daging) sapi.

Hal tersebut disampaikan Ketua PP Muhammadiyah Dr.Haedar Nasir, M.Si., ketika memberikan pencerahan pada acara Baitul Arqom, Universitas Muhammadiyah Surabaya, Rabu (24/7/2013). Ungkapan tersebut disertai tayangan layar LCD yang menampilkan sebuah papan nama dari  partai dakwah tersebut yang disemprot dengan cat berwarna merah dengan tulisan ‘SAPI’ yang cukup mencolok. Lokasi papan nama yang diambil foto tersebut tidak dijelaskan tempatnya.

Acara tahunan yang digelar di Gedung G-inspire lantai 6 kampus UNMUHSurabaya tersebut, Haedar sedang menjelaskan suatu anomali perpolitikan yang terjadi negeri ini.

Haedar juga mengungkapkan ada partai lainnya, dengan  lantang menayangkan iklan anti korupsi dengan slogan ‘Kataka Tidak Pada Korupsi’ namun partai tersebut kini  juga kesandung masalah korupsi. Pada tayangan slide-nya, Haedar juga menampilkan gambar  seorang tokoh partai tersebut yang sedang menutup telinganya, seolah menggambarkan seseorang yang anti korupsi.

Pada acara yang diikuti sekitar 500 orang yang terdiri dari Pimpinan, Dosen, Karyawan, dan Aktivis Mahasiswa UNMUHSurabaya ini Haedar mengupas tuntas mengenai ihsan. Menurutnya esensi dari ihsan,meliputi, kebaikan tertinggi, kebaikan utama, kebaikan terunggul, kebaikan yang melintasi, dan kebaikan yang melampaui. Yang kesemuanya diamalkan dengan lillahi ta’ala.

Sebagai contoh dari perilaku ihsan yakni berbuat baik kepada orang yang telah berbuat buruk kepada diri kita. Juga, menyambung silaturahmi kepada orang yag memutuskan silaturahmi.

Lebih jauh, Haerdar memberi contoh  perilaku ihsan, antara lain, menghindari sub’at, ksatria, berani karena benar, terpercaya, kasih sayang, menjaga kehormatan diri, sifat cerdas, rasa malu, pemaaf, kesetiaan, sabar, dan menebar kedamaian.

Rankaian acara Baitu Arqom ini, selain Haedar Nasir, tampil juga Tamhid Mashudi (PWM Jatim), dan  Akbar Zainuddin, MM.  seorang motivator penulis buku best seller Man Jadda Wajada. Pada akhir acara tampil Dr. Mahsun, M.Ag. (Warek II UnmuhSurabaya), memberikan siraman rokhani menjelang berbuka puasa. (wm-01)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s